Pelajar Tahfiz Mninggal Dunia Ketika Tidur, Jnazah Wangi Ketika Dikafankan

Pelajar tahfiz meninggal dunia ketika tidur, jenazah wangi ketika dikafankan



Seorang pelajar tahfiz dari Indonesia, Muhammad Al Fatih Syukur, 18, ditemui meninggal dunia di bilik tidurnya di Mesir pada 9 Februari lalu dipercayai akibat serangan jantung.

Sebak apa yang diluahkan insan isann yang mengenali anak muda yang hebat ini, tiada sebarang tanda yang dia akan pergi selamanya bakal melanjutkan pelajarannya ke Univeristi Al Azhar pada Sept 2021 setelah pengajian di Daurah tamat.

Mengikut insan yang mengenalinya Zaenal Akhbar Mustaqin melalui tulisannyan, Saya hanya bercakap dengannya sebentar, semasa dia menjadi pelajar Program MA’HAD SYARAFUL HARAMAIN Daurah, ketika hendak berangkat ke Mesir.

Ketika pagi ini berita kem4tiannya melintas dilaman facebooknya , saya tersentak, Lebih-lebih lagi, sebelum ini mendengar dia tidak punyai apa apa penyakit dan sakit.

Muhammad al-Fatih Syukur adalah salah satu pelajar terbaik di bawah bimbingan institusi rakan di sana, Dia pertama kali dan paling banyak menghafal.

Dia sudah menghafal 30 juz paling awal, Dia juga salah seorang anak yang berjaya ke kelas 2 Tsanawi Ma’had Bu’uts al-Azhar, dan September 2021 ini direncanakan untuk menjadi pelajar al-Azhar, setelah menghadiri Musabaqah.

Dia anak yang soleh dia sering menjadi imam doa, kerana dia menghafal dan mempunyai suara yang manis, Kemarin dia masih menjadi imam solat Fajr, tetapi Maghrib di Kaherah, Allah memanggilnya dalam keadaan puasa sunnah.

Tidak hanya dia menghafal Al-Quran, Alfiyah Ibn Malik juga menghafalnya, walaupun hanya 500 ayat dari total 1000 ayat, Dia juga pembawa moral dan adab yang luar biasa.

Hampir tidak meninggalkan jejak keburukan, kecuali kebaikan, Allah mengasihi dia dan keluarganya. Pada usia 18 tahun, Tuhan memanggilnya.

Namun, ayah dan ibunya yang bertuah dapat menuai kebaikannya.

Semoga amal solehnya diterima oleh Allah dan semua dosanya akan diampunkan oleh Allah SWT, amin.

Insya Allah, jenazahnya akan dibawa pulang ke pangkuan ibu bapanya di Ternate. Dia insan yang sangat baik dan berilmu cepat pergi dijemput ilahi setelah selesai pengajian dan sudah menghafal Al Quran.

Semoga Almarhum Husnul Khatimah dan keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan keridhaan, Aamiin.Al fatihah.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel